Makanan Untuk Penderita Diabetes Melitus

Makanan untuk penderita diabetes harus selalu dijaga agar tidak mengandung banyak gula atau karbohidrat. Jika semakin banyak karbohidrat yang dikonsumsi, maka kadar gula dalam darah akan meningkat sehingga dapat membahayakan penderita diabetes. Makanan dengan kadar karbohidrat tinggi seperti nasi, harus dikonsumsi sesuai takaran.

Makanan pada penderita Diabetes Mellitus sebaiknya tidak mengandung alkohol. Sebab alkohol akan membuat kerja organ hati menjadi berat. Hormon insulin diproduksi oleh hati dan pankreas, maka sebisa mungkin penderita mengkonsumsi makanan yang tidak membebani kerja kedua organ tubuh tersebut.

Gambar Piramida Makanan Penderita Diabetes

Perbanyak minum air putih dan sedikit susu rendah lemak atau juga yogurt. Minuman yang mengandung banyak zat kimia juga harus dijadikan pantangan oleh penderita diabetes melitus.

Sebagian besar penderita diabetes melitus menganggap mengonsumsi makanan seperti bubur atau lontong aman bagi kadar gula darah mereka. Ternyata, jenis makanan yang wujud fisiknya sudah berubah menjadi seperti bubur dan lontong, dimana bentuk nasinya sudah hancur, justru akan mempercepat proses pencernaan dan penyerapan karbohidrat dalam tubuh. Sehingga kadar gula darah mereka justru akan lebih cepat naik jika mengkonsumsi makanan tersebut.

Pilihlah makanan dengan bentuk fisik yang cenderung masih utuh, seperti nasi merah, cereal dan nasi jagung. Sebab pencernaan akan lambat menyerap karbohidrat yang dikandung oleh jenis makanan tersebut. Selain itu kandungan seratnya baik bagi pencernaan dan proses metabolisme dalam tubuh.

Makanan bagi penderita Diabetes Mellitus memang harus rendah karbohidrat, namun bukan berarti tidak mengonsumsi vitamin, mineral serta protein. Konsumsi sayuran serta buah segar seperti apel, pisang, mangga, jeruk dan anggur sangat berguna bagi penderita diabetes. Daging dan ikan sebagai sumber protein juga harus ttap dikonsumsi, namun jumlahnya harus proporsional dan sesuai anjuran dokter.

Makanan yang terdiri dari karbohidrat kompleks tinggi serat dianjurkan bagi penderita diabetes. Karbohidrat kompleks, atau dikenal dengan zat tepung diserap oleh tubuh secara perlahan, dan karenanya menyebabkan kadar gula darah cukup stabil.

Memahami dan mengetahui jenis-jenis makanan apa saja yang boleh dan tidak boleh bagi penderita diabetes mellitus merupakan salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menghindari pola makan yang salah.

Diet yang sehat bagi penderita diabetes juga sangat penting, karena merupakan kunci utama keberhasilan pengendalian penyakit tersebut. Tanpa pengaturan diet yang baik, diabetes cenderung menjadi tidak terkontrol, makin parah, dan dapat menimbulkan berbagai komplikasi.

Salah satu faktor yang berperan terhadap diet sehat penderita diabetes adalah pemilihan makanan. Tidak semua makanan cocok bagi penderita diabetes. Karena itu, sangat penting untuk menentukan jenis makanan apa saja yang boleh dikonsumsi. Penderita diabetes sebaiknya memperhatikan hal berikut dalam memilih makanannya.

- Banyak makan makanan yang mengandung karbohidrat sehat. Sumber karbohidrat sehat adalah buah-buahan, sayuran, tepung, kacang-kacangan, dan produk susu rendah lemak. Tetapi, meskipun diperbolehkan, pola konsumsi karbohidrat tetap harus diperhatikan. Sebaiknya jumlah karbohidrat yang dikonsumsi sama jumlahnya untuk setiap kali makan. Demikian juga dengan jumlah total karbohidrat harian, hendaknya sama dari hari ke hari. Tujuannya, agar gula darah tetap stabil, tidak naik-turun.

- Banyak makan makanan kaya serat. Serat adalah zat yang terdapat dalam makanan yang tidak diserap oleh tubuh. Walaupun demikian, fungsi serat sangat penting. Salah satunya adalah membantu menurunkan kadar gula darah dan kadar kolesterol. Contoh makanan kaya serat yaitu kacang polong, buncis, apel, jeruk, wortel, daun ubi, kangkung, bayam, dll. Tubuh setidaknya memerlukan 25 – 50 gram serat setiap harinya.

- Membatasi makanan mengandung lemak jenuh. Salah satu komplikasi serius diabetes adalah gangguan pada pembuluh darah jantung dan otak. Gangguan ini dapat mengakibatkan penyakit jantung koroner dan stroke. Agar gangguan ini tidak bertambah parah, maka sebaiknya penderita diabetes menghindari mengonsumsi makanan yang banyak mengandung lemak jenuh. Contohnya adalah mentega dan margarin.

- Hindari makanan mengandung kolesterol tinggi. Sama seperti lemak jenuh, makanan berkolesterol tinggi juga dapat meningkatkan kemungkinan munculnya penyakit jantung koroner dan stroke pada penderita diabetes. Oleh karena itu, adalah tindakan bijaksana untuk menghindari makanan berkolesterol tinggi seperti jeroan atau kuning telur.

- Perbanyak makan ikan. Ikan banyak mengandung asam lemak Omega-3 yang sangat bermanfaat bagi kesehatan jantung. Ikan juga dapat menjadi sumber protein pengganti daging atau telur. Tetapi perlu diingat, hindari menyajikannya dalam bentuk ikan goreng.


=====================================

>>> Kapsul Sambiloto Mengobati Kencing Manis / Diabetes, Menormalkan Kadar Gula Darah, Meningkatkan Kekebalan Tubuh, Mengatasi Bronchitis & Radang Amandel, KLIK DETAIL DISINI!
>=====================================


This entry was posted in Diabetes Melitus and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>